Indonesian English
Home » Berita » Saat Semua Dilatih Indonesia
Sabtu, 20 Oktober 2018

Saat Semua Dilatih Indonesia

Seagames 2013YANGON, KOMPAS.com - Dengan bergairah, sebagian atlet kempo Indonesia menyemangati rival mereka, Carlito, kenshi dari Timor Leste. Carlito tak jua meraih poin dalam pertarungan atau "randori" di Stadion North Indoor, Yangon, Rabu (18/12). Di kempo, kehangatan antarkontestan di tepi arena berbaur dengan persaingan di atas matras pertarungan.

Dalam randori yang lain, kenshi Kamboja Phatsaren tergeletak, cedera dipukul lawannya dari Myanmar. Salah satu juri mengisyaratkan agar pertarungan itu disudahi. Akan tetapi, pelatih Kamboja yang asal Jakarta, Andi Ewang, mencegah.

"Enggak apa. Masih kuat. Lanjut," kata Ewang dalam bahasa Indonesia. Belakangan diketahui, si juri juga berasal dari Indonesia. Randori berlanjut. Phatsaren menang dengan 5 poin.

Keakraban mengental di antara seluruh peserta kempo. Di tepi matras pertandingan, nyaris tak ada atmosfer persaingan. Itu karena hampir semua pelatih dari seluruh negara peserta berasal dari Indonesia. Kempo SEA Games diikuti Myanmar, Kamboja, Laos, Vietnam, Timor Leste, dan Indonesia.

Pelatih Timor Leste, contohnya, adalah sensei senior asal Jakarta, Henry Soselisa. Henry sudah sembilan bulan melatih tim Timor Leste. Martio yang juga asal Jakarta sudah tiga bulan melatih tim Laos. Dia membantu rekannya, Robi Talarima, yang sudah setahun membimbing kenshi Laos. Bernard Laisina (Surabaya) sudah dua tahun melatih tim Vietnam dan Arif Chandra melatih tim Myanmar.

Meski begitu, pertarungan ketat tetap hadir di atas matras. Kenshi Indonesia Christin Mery Rajaguguk, misalnya, bertubi-tubi menyerang atlet Vietnam Le Thi Thu Hang untuk meraih poin. Para kenshi Merah Putih yang lain bersorak menyemangati. Andi Ewang ada di dekat mereka. "Gua enggak ikut-ikutan, ya," katanya berseloroh.

Ketua Umum Persaudaraan Beladiri Kempo Indonesia (Perkemi) Kusumo A Martoredjo menjamin laga kempo di SEA Games berlangsung adil dan jujur meski hampir semua pelatih para kontestan berasal dari Indonesia. Kempo masuk SEA Games pada 2011 memang atas upaya Indonesia. Agar bisa terlaksana, sejak lebih dari dua tahun lalu, Perkemi menyebarkan para pelatih ke sejumlah negara Asia Tenggara. "Kempo di Indonesia sudah 47 tahun. Pemegang sabuk tertinggi di Indonesia sudah ada yang Dan 7. Wajar jika para pelatih dari Indonesia," katanya.

Untuk menjaga obyektivitas, dilibatkan juga tiga juri asal Jepang dari total 27 juri. Ketua juri pun dari Jepang, Tsunehiro Arai, salah satu direktur di World Shorinji Kempo. "Jika ada yang tak adil, juri-juri dari Jepang bisa menegur," kata Kusumo.

Presiden Shorinji Kempo Federation Myanmar Kyaw Moe Naing mengaku, sejauh ini penilaian juri obyektif. "Kalau tak ada usaha dari Indonesia, tak akan ada pertandingan kempo di SEA Games hari ini," ucapnya.

Hanya saja, hingga hari kedua pertandingan kemarin, Indonesia yang lebih berpengalaman dan "sumber" ilmu kempo di Asia Tenggara kedodoran. Dari lima emas yang sudah dibagi, Indonesia baru meraih satu lewat Christin Mery. Myanmar mengantongi dua.

Manajer tim Indonesia Zulkarnain Idris tetap optimistis target tujuh emas bisa dicapai. Peluang itu ada pada enam kenshi yang lolos ke semifinal di enam kelas randori. Babak itu akan dimainkan pada Jumat (20/12). "Ditargetkan, emas dari mereka," ucap Zulkarnain.

Saat disinggung apakah "bagi-bagi" emas terjadi di nomor embu (peragaan jurus), Zulkarnain hanya tersenyum. Sebaliknya, dia menjanjikan, Indonesia akan mendapat emas di embu yudansha yang atletnya secara umum sudah senior. Dalam SEA Games 2011, Indonesia meraih delapan dari 16 emas kempo. Vietnam bercokol di urutan kedua dengan empat emas. (Madina Nusrat, dari Yangon, Myanmar)

-------------------------------------------
Sumber : Kompas.com

Komentar Anda


Security code
Refresh